Sunday, May 10, 2009

Duhai hati...

Lambaian ombak di hati terus berdendang.
Tiada ku tahu di mana permulaan.
Irama ayat dalam desakan.
Lagu penulisan dalam ingatan,
di dalam titisan hujan ku zahirkan
untuk tatapan si pemandang.

Duhai diri.
Tahukah kamu tentang suatu perasaan,
namanya cinta,
terbit dari perasaan.
Kelahirannya di syurga awal kejadiaan Adam.
Ianya sukar diungkap dengan perkataan.
Hanya jiwa yang cinta dicintai menyeru,
hanya yang sayang disayangi mengetahui,
menerjah jiwa rindu yang dirindui.
Zahirnya bermadah,
hakikatnya indah.

Duhai diri..

“Tidak semestinya dengan memandang(wajah) sahaja cinta terbentuk, kadangkala khazanah cinta ini terbentuk dengan sebab perkataan”

Wajah tidak bermaksud apa jua pengertian. Ia hanya bayang-bayang yang bijak bersama gurauan. Keindahan wajah hanya cahaya bulan. Ia hilang dikala siang . Pentafsirannya berjurang perbezaan. Mata si pencinta sudah terkena pukauan cinta . Apa jua dari dia, tidak jengkel melainkan semata-mata bulan dan bintang. Mencukupi dengan perkataan jiwa terus hilang dalam awangan. Betapa hebat kuasa cinta. Ia bisa jua mengalir dalam aliran dakwat disebalik tulisan. Duhai diri, bukanlah perkataan Al Quran itu penuh keindahan, berserikan helaian iman, laginya ia Qadim bukan sebuah pembaharuan.

Tersirat penuh tersurat kisah dan pengajaran. Mencakupi ilmu seluruh alam. Bahasanya lantas bersujud si penentang. Terpesona jiwa jika menyelam. Selaman seceruk huruf dan perkataan. Kiasannya berkias sehingga tidak leka memandang. Al Quran, aku dengan jazam beriman . Ia mukjizat Nabi Kekasih Alam. Duhai diri, kenapa kasih dan cinta kamu bukan pada Al Quran? Malah jiwa kamu tidak menangis apabila ayat-ayatnya berkumandang? Itulah tanda hati mati dek kerakusan.

“Betapa ramai mencintai hanya kerana perkataan meskipun tidak bersuara lagi tidak berwajah”

Duhai diri, tiada seindah kata-kata melainkan Al Quran, tidak membaca Al Quran melainkan merasai kemuncak pemujaan, tidak menangis melihatnya melainkan hati yang beriman, tidak asyik menghafalnya melainkan di kurniakan faham. Adakah diriku demikian, lantas hati mengakui amat jauh perbezaan. Tidak aku membacanya melainkan hanya bosan, tidak aku memahami melainkan tersandar kebodohan, sehina-hina insan tiadalah melainkan daku seorang. Tahukah, kesombongan telah menutup hati kuffar berada dalam kenikmatan Al Quran .Bukannya mereka tidak faham, bahkan faham tetapi hati mereka tercalar untuk menerima kebenaran. Mereka pernah bersujud ketika tergoda dengan As Sajdah, lantas tersujud mereka di hamparan. Namun tiba-tiba bangkit oleh mereka lalu bersuara, ini sihir Muhammad!, moga-moga Allah meninggikan akan Baginda dengan sejuta kemuliaan. Diriku…diriku, mereka kuffar tapi mereka jua pernah tersujud dek tergamam tapi bagaimana diriku, bagaimana wahai diri. Kau bernama Islam namun melazimi kelalaian setiap arus pernafasan, tiada pernah bersujud dek kelazatan bahkan tertidur sekiranya ia di dendang. Nah, celakalah kamu duhai diri.adakah wujud kecintaan Al Quran di perasaan? Adakah tidak pernah kamu tergoda dengan ajakannya menuju kenikmatan?. Duhai diri, pohonlah taubat kepada Ar Rahman, nescaya kepada kamu rahmat serta kemaafan. Duhai diri hulurkan tangan sambutlah seruan.

Adanya akal hanya perhiasan bukan untuk menyelam segenap bumi renungan. Kejadiaan akal untuk tenggelam di dalam ketetapan keilmuan. Duhai diri, kenapa tidak kamu berenang?Sekiranya kita membacanya nescaya faham akan syariat Tuhan. Jika memahami, nescaya terbuka akan hakikat ketuhanan. Seandainya menghayati nescaya tersyuhud lah diri terfana’ lah insan. Namun ketahuilah oleh kamu, neraka disediakan jika mentafsir ia sebarangan.

لو كنا نسمع او نعقل ما كنا في أصحاب السعير

“Sekiranya kami mendengar dan berfikir nescaya kami bukanlah dari penghuni neraka”.Surah Al Mulk:10

Bersabda Baginda SAW:العقل نور في القلب يفرق بين الحق و البا طل

"Akal merupakan nur di dalam hati yang membezakan antara kebenaran dan kebatilan”

"Al Quran
Kalamullah, qadim ia
Diri tergoda lalu terpesona
Baginda SAW pengzahiran keagungannya
Angin Hembusan bahsa tidak terkata
Bemesra sifat pinjaman dariNya kepadaNya

Jiwa yang gersang menjadi lembah
Keras sanubari serta merta bagai kapas terserlah
Itulah Umar tersingkap akannya khazanah hidayah
Tergamam jiwa, air mata keinsafan insaf lah

Tersurat dan tersirat
Disebalik zahir terungkai makrifat
Menyusuri kiasan dan bersyair hakikat
Seolah-olah Berkata-kata terjawab syariat

Alangkah indah ciptaan Al Quran
Muaranya ilmu berlautankan pengetahuan
Kedalamanya adalah ketenangan
Air seolah-berenang penghilang kehausan
Sebuah pegangan umat sepanjang zaman
Mukjizatnya merentas zaman menaungi ciptaan

Ayuh, kita berenang bermula ini hari
Masa terus berlari maut kian mengahmpiri
Pesan ini dari hati ke hati
Buat kalian dan diri sendiri "

About The Author
Michi, that's my nickname. Im just an ordinary blogger. Searching for Mardhatillah. I'm hoping something. For those who knew me already, they will know what I looking for. Pray for my strenght and my success. I want to fly without wings... And I really what I think... (^_^) LuKLuK BaiDoa
Share This
Subscribe Here

0 comments:

 

Challenge Me!

Promote This Blog

Visitors

...::Lukluk Baidoa::..