Thursday, July 2, 2009

Nabiku...

Assalamualaikum..

Jiwaku tersentuh setelah mendalami bacaan berkaitan kasihnya Rasulullah s.a.w terhadap kita.. Airmata menitis kebumi tatkala akhir bacaan tentangnya.. Begitu syahdu bila diriku menghayati keadaannya..

Nabiku..

Setiap nafas yang keluar dari dirimu adalah nafas kasih sayang.. Dirimu sanggup meninggalkan segala kemewahan dan keamanan dunia yang sepatutnya dikecapi sebagai insan didunia.. Dirimu turun ke tengah masyarakat untuk beri peringatan disebabkan ketinggian kasih sayangmu kepada mereka.. Dirimu bersungguh-sungguh menyebarkan kasih sayang dan tiada perkara paling bernilai yang melambangkan kasih sayangmu kepada manusia,melainkan mengeluarkan manusia dari kejahilan kepada keilmuan,mengeluarkan manusia dari kegelapan kepada cahaya juga memberi keselamatan kepada manusia ketika di dunia sebelum ke akhirat sana.. Sesungguhnya tidak terbalas kasih sayangmu kepada kami semua.. Tanpa dakwahmu, kami kini mungkin penyembah matahari, bulan, api,pohon-pohon kayu dan batu bata..

Pelabagai sirah yang mencatatkan seribu satu kisah mengenai sifat kasih sayangmu kepada kami semua.. Dirimu memaafkan kaum Thaif yang mana memaki hamun dan melontarkan batu sehingga anggota tubuhmu mengalirkan darah yang mulia.. Dirimu memaafkan kaum Quraisy yang menghalaumu dari tempat kelahiranmu juga rumahmu yang punyai beribu kenangan dengan Siti Khadijah sebagai isteri dalam hadapi dugaan dunia.. Tiada apa-apa kesalahan kepada kami semua yang dilakukan melainkan kerana dirimu menyanyangi kami semua agar tidak tersesat dengan syaitan dan dunia.. Kami semua tidak dapat menilai kasih sayangmu sehingga sanggup lakukan perkara yang melukakan hatimu..

Nabiku..

Dirimu juga dipulau sehingga terpaksa mengikat batu diperut kerana kelaparan dan dahaga.. Walau isteri tersayangmu meninggal dunia,dirimu tetap istiqamah dalam perjuangan,demi kasih sayang yang mesti diteruskan juga..

Ramai umatmu meninjau setiap bukit yang dirimu telah didaki,hingga membuatkan mereka berfikir betapa beratnya dugaan fizikal yang dirimu harungi.. Dalam usia yang menjangkau lima puluhan,dirimu terpaksa naik ke bukit demi bukit, bersembunyi di celah-celah batu dan gua untuk menyelamatkan dakwahmu demi untuk disebarkan kepada manusia.. Manusia mana yang patut kami sayangi melebihi dirimu wahai Baginda..? Teladan yang terbaik mana yang patut kami serapkan melainkan teladan darimu..? Wahai nabiku,aku perlukanmu disampingku selain penciptaku di dunia.. Engkau pentafsir mulia segala perintah ALLAH YANG MAHA ESA..Pengorbananmu tidak akan sanggup dilakukan oleh sesiapa di dunia ini demi memastikan umatnya tidak jahil dan tidak buta.. Ia bertujuan kami tidak sengsara di dunia juga akhirat sana.. Bahkan akhir kalammu hinggakan disudahi dengan sahutan “UMMATI.. UMMATI.. UMMATI..!!!”.. Betapa syahdu dirasa tatkala keadaanmu sebegitu rupa.. Menggambarkan betapa dalamnya kasih sayang dan cintamu kepada kami semua sebagai umatmu di dunia…

Selawat dan salam buatmu wahai Nabiku yang mulia…

About The Author
Michi, that's my nickname. Im just an ordinary blogger. Searching for Mardhatillah. I'm hoping something. For those who knew me already, they will know what I looking for. Pray for my strenght and my success. I want to fly without wings... And I really what I think... (^_^) LuKLuK BaiDoa
Share This
Subscribe Here

0 comments:

 

Challenge Me!

Promote This Blog

Visitors

...::Lukluk Baidoa::..