Sunday, October 24, 2010

Melangkah Ke Bumi Jordan

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh...

Sudah lama tidak menginjakkan diri ke dunia penulisan blog. Alhamdulillah selepas beberapa perkara sudah diselesaikan, ana mempunyai ruang sedikit untuk mencoretkan LANGKAH KE BUMI JORDAN.

Mula-mula teringat lambaian ayah, mak, kakak, abang dan 2 adikku 'Umar dan Safiyah di KL International Airport (KLIA). Tiada apa-apa perasaan ketika itu. Setelah melepasi pintu pertama untuk mengesahkan identiti dengan menggunakan pasport, mataku melilau mencari kelibat kelaurgaku. Adakah masih mereka menghantarku di atas sana? Ana orang yang pertama melepasi pintu itu. Sedangkan yang lain masih bersalaman-salaman dan berpeluk-pelukan dengan ahli keluarga masing-masing. Begitu juga sehingga ana menaiki pesawat Royal Jordanian J 181 pada tarikh 15 September 2010. Jam berlepas adalah 9.20 malam waktu tempatan.

Tidak henti-henti tangan menaip mesej mohon maaf kepada semua rakan-rakan, sahabat handai dan juga orang tersayang. Setelah memasuki pesawat, tempat ana di sebelah tingkap. Ana pandang ke luar tingkap...

Baru ana perasan, ana sedang 'berpisah' dengan orang2 tersayang...

Baru ana sedar, ana sedang pergi jauh...

Tit~Tit~ Henponku berbunyi menandakan ada mesej. Mesej dari emak :

"Kami semua sayangkan ita. Bila ita dah pegi, baru rasa khilangan.tp mak bangga krn cita2 mak nak salah sorang anak blajar d ngri ambia dtunaikn oleh ita.Jadilah anak terbaik"

Tit~Tit~ Henponku berbunyi lagi. Mesej dari ayah pula:

"Selamat berangkat dan semoga berjaya dalam cita2 Mashitah. Jadikan dirimu seorang pejuang Islam berilmu dan hebat di sisi Allah, islam, kelaurga dan masyarakat."

Terus air mataku bertakung tiba2. Aduhai air mata, janganlah kau buat hal... STOP IT OKAY..

Namun, air mataku tetap buat hal dengan melimpahkan takungan yang semakin sarat dengan muatan. Terus satu nombor di dail dan tercurahlah suara tangisan di corong talian. Tidak sanggup menangis di telinga ibunda tercinta...

NIAT

Biarlah kucerita-in bagaimana sih bisa terjadinya niat untuk ke negara orang dong... Dengarkan ya.

Awal tahun 2010, ana memikir tentang sesuatu solusi dan persamaan taraf. Pertamanya ana ingin bersaing dengan seorang hamba Allah ni. Lulusan luar negara sahaja boleh membuatkan ana rasa dapat bersaing. Keduanya, ana dari sekolah menengah memang mempunyai cita-cita menyambung ke luar negara. Ketiganya, ana ni seorang yang paling lemah antara adik beradik dalam pembelajaran. Lihat sahajalah kedudukan tujuan2 tersebut. Maka pastilah yang pertama itu lebih tinggi tujuannya.

Yang kedua pula hanyalah untuk kepentingan diri sendiri memandangkan seorang pakcik saudara berkelulusan Al-Azhar dan seorang lagi pakcik saudara Australia.Kedua2nya memberi gambaran bahawa pulangnya mereka membawa ilmu yang tiada di negara sendiri dan mempunyai pengalaman yang lebih luas. It will be called more motivated life by me? It's not true that studying in Malaysia is not good. But, when we are abroad, we can view more surroundings, more culture, more views lah... Pokoknya lebih banyak kita leh dapat benda yang baru yang tidak ada dalam Malaysia.

Ketiga, ana sedar ana ni anak bongsu (sebelum ade adik). Keluarga nomad(pindah-randah) seperti kami mengalami suasana yang baru di tempat baru. Masuk Sek agama, masuk sekolah biasa, masuk sekolah agama, masuk sekolah biasa balik,masuk balik sekolah agama... Membuatkan ana mengalami masalah perubahan suasana pergaulan. Disebabkan faktor ini ana adalah anak yang paling pelik, paling nakal, paling manja melampau2, paling ntah apa pailng lagi... walaupun kalau dibandingkan dengan abang dan kakak, ana lebih kurang serupa je dalam keputusan peperiksaan. Tapi ana merasakan terbeban tatkala bersaing dengan kak Jamilah. Rasa seakan ana tewas. Lalu membawa diri ke UNISZA dengan menyambung diploma walaupun sudah menerima tawaran metrik gopeng, perak.

Disebabkan faktor ketiga, ana cuba untuk menjadi lebih baik dari adik beradik yang lain. Setiap sem mula mendapat anugerah pelajar dekan dan setiap thun akan memegang taklifan2 yang tidak kurang dari 4. Sudah ana berjaya meletakkan diri ana kedua terbaik dari adik beradik yang lain dan ana merasakan puas setelah meletakkan diri ana sebagai pemain catur Peringkat ASEAN (walupun tak menang pun) dan pemain tetap universiti setiap tahun ke Majlis Sukan Universiti Antara Universiti (MASUM). Rasa puas itu akhirnya luntur setelah tahun ketiga terakhir ana di UNISZA. Sebabnya Kak Fatimah sudah pun ke Korea pada masa tu sebagai wakil UIAM.

Maka terjadilah niat yang ketiga untuk membezakan diriku dengan adik beradik yang lain. Lulusan luar negara... meliputi ketiga2 tujuan. MasyaAllah... tiada satu pun kerana agamaNya... Itulah niat ana pada awalnya.

Imbas kembali pada mesej2 kat henpon tadi, ana rasa bersalah. Sebab niat ana sudah salah. meletakkan tujuan pertama tu pada yang utama. Rasa bersalah kepada ibubapa... Sebab itulah ana menghubungi orang lain mencurahkan air mata rasa bersalah...

Setibanya di Queen Alia International Airport, langkahku berderap tegas. Biarlah tujuan pertama itu nanti akan menunaikan tujuan yang lain, harapan ibu bapa, agama, masyarakat. Tidak mengapa kut... Biarlah ia menjadi teras untuk kutunaikan tujuan dan harapan yang lain2....

Bumi Jordan dan datarannya...

Pada mula2 melangkah keluar Airport, yang ana nampak hanya pasir. Kiri kanan sepanjang perjalanan adalah gunung2 pasir....... pasir, pasir dan pasir...

Oh begini rupanya Jordan...

Setibanya di Mu'tah, kepelikan muncul. Almaklumlah pelajar baru. Mengapa ya bangunan dia begini? Semua bangunan seperti inikah? EH, RUMAH KE NI? Ingatkan kedai... Rupanya rumah... Semua rumah macam ni kah?? Betul kata Ustaz Wahid, Mu'tah suasananya kekampungan. Sudah masuk minggu ketiga barulah sedar kesasihan ustaz Wahid ^_^.

Mula-mula memberontak jugalah sebab semua orang sudah dapat rumah. tapi ana xdapat2 rumah. Kata tak ada masalah penempatan... Itulah yang dikhabarkan sebulan sebelum ana jejakkan kaki ke sini. Tapi rupanya masih ada masalah... Bila dapat satu rumah, masya Allah...apekah ini? tak sanggup la dok rumah tu...ada masalah sikit la... masalah apa? erm...

Maka telah datang satu bantuan dari Allah melalui seorang hamba Allah ni. Dicarikannya rumah sehingga dapat. Alhamdulillah rumah yang ana duduki baru seminggu ini adalah di atas bantuan hamba Allah ni. syukran jazilan... Ana tak tahu nak balas apa. Lalu katanya: balaslah dengan doa semoga dia berjaya. Lalu ana teringat bahawa ana ni sebenarnya dah ada kat bumi anbiya'. Antara doa2 yang mudah makbulnya di tempat inilah. Lalu terus ana mendoakannya...

Minggu ketiga diuji dengan satu ujian yang membuatkan tujuan pertama ana hilang... Betapa kuatnya penangan ujian tersebut setelah Allah datangkan fitnah yang begitu menggoyahkan ana untuk terus berada di Jordan. Sesuatu yang memeritkan untuk ditelan, yang payah untuk diterima, yang sukar digambarkan oleh kata2. Allah datangkan lagi ujian dengan keinginan untuk umrah dan solusinya. Datang pula ujian ketelihan yang tinggi dan keterpaksaan program persatuan. Tambah ujian kerinduan pada sentuhan seorang ibu. Datang lagi ujian demi ujian...

Masa itu, ada satu ayat yang terpapar di status id ym seorang insan yang bernama Aisyah. Ia mengatakan mengenai ujian dan tajdid niat. Kerana ayat itu, ana bermuhasabah kembali niat ana ke bumi Anbiya ini. Ana menyusun masalah2 yang ada dan cuba dirungkaikan belitannya yang menyesakkan dengan beberapa penyelesaian. Lalu ada yang diselesaikan dengan baik dan ada yang tidak sempurna penyelasaiannya. Niat ana pun bertukar lah dengan anjakan paradigma. Ana menutup kes tujuan2 tiga tadi. Membuka kes baru untuk dimahkamahkan oleh hati dan akal bersama istihoroh...

TAJDID NIAT

Selesai minggu ketiga, masuk minggu keempat...
Niat diubah, lalu mulalah perjalanan study plak. Ditajdidkan niat lillahi taala... Teringat pula seorang hamba Allah dari Mafraq menegur niat ana dalam menguruskan satu masalah keinginan untuk berumrah. Hehe... terkesan juga kata2nya~PEDAS.

ana pun tak tahu bila ketenangan itu hadir... pokoknya masuk minggu
kelima, ana lebih tenang. walaupn ada perkara yang ana terlepas pandang... kehidupan perlu diteruskan walau apa pun yang trjadi. Ana pun melangkah dengan niat baru...bukan mudah menggapai bintang, mengejar impian...

Kesimpulannya

Ana kini meletakkan belajar lillahi taala. biarlah nak jadi apapun...ada rejeki, ada lah. xde rejeki, xapalah.asalkan ana berusaha... melangkah di bumi jordan bukan senang. Memerlukan kesabaran yang tinggi... mudah2an akan di permudahkan lagi beberapa penyelasaian serta urusan... amin...

.

About The Author
Michi, that's my nickname. Im just an ordinary blogger. Searching for Mardhatillah. I'm hoping something. For those who knew me already, they will know what I looking for. Pray for my strenght and my success. I want to fly without wings... And I really what I think... (^_^) LuKLuK BaiDoa
Share This
Subscribe Here

5 comments:

Sunah Mohammad on October 24, 2010 at 8:48 AM said...

Salam wrt...

subhanallah, sahabat ana yang sorang ni da ke Jordan rupanya..
moga dipermudahkan segala urusan di sana, pulang dengan membawa kecemerlangan ya~ ;)

LuKLuK BaiDoa on October 25, 2010 at 2:10 AM said...

Waalaikumussalam Sunah..
maaflah tak bgtau...
insyaAllah...
doa2kan hati thabat dengan tajdid niat yang baru...
Doa2kanlah semoga pualgnya nnt membawa sesuatu utk ditaburkan kepada masyarakat dan agama Islam di Malaysia...

Sunah Mohammad on October 28, 2010 at 10:05 PM said...

alhamdulillah...insya'ALLAH ukhti...ana tunggu kepulangan nti..:)

.:: Prince Izudin ::. on October 29, 2010 at 1:40 PM said...

Assalamualaikum wbt..
Semoga Terus istiqomah , Terus Belajar Kerana Allah..
Gud Luck

LuKLuK BaiDoa on October 29, 2010 at 3:17 PM said...

Wslmwbt

Sunah & Prince Izudin

syukran... semoga segala urusan dipermudahakan..amin...

~Al-Faqirah Ilallah~

 

Challenge Me!

Promote This Blog

Visitors

...::Lukluk Baidoa::..