Thursday, December 1, 2011

Martabat Cinta...

Assalamualaikum... pernah sekali seorang murid bertanya gurunya: "Kenapa ada yang sanggup durhaka pada Penciptanya, sedangkan Penciptanya itu mengadakannya daripada tiada?" sebelum sempat sang guru menjawab, seorang murid yang berada di penjuru tiang mencelah: "tak kenal maka tak cinta." lantas semua murid ketawa.. agak lucu cara mencelahnya.. sang guru juga turut tersenyum.. kemudian diangkat tangannya mengisyaratkan agar si murid berhenti ketawa.. seketika kemudian suasana kembali hening.

tak lama kemudian sang guru berkata: "benar seperti katamu. Ia benar-benar berkait dengan martabat cinta.."

Aduhai.. martabat cinta la pulak.. kalau bab-bab cinta ni dia amat kurang arif. di tambah pula dah lama bermukim di pondok ini. kelibat wanita pun jarang ditemui di sini. inikan hendak berbicara soal cinta... getus si murid di dalam hati

"bayangkan.." guru menyambung madahnya.. "Andai seseorang mabuk bercinta, semua yang disuruh oleh kekasihnya, pasti akan dituruti semahunya. Apa yang dipinta, pasti akan dikabulkan semuanya. Apa yang ditegah, pasti akan dijauhi seazamnya. Yang penting, segalanya mesti selari dengan kehendak kekasihnya..."

"jika kasihnya tidak berbalas, dia sanggup tidur berbantal lengan berbumbung langit di luar rumahnya. hujan panas tidak dihiraukan lagi. begitu juga siang dan malam. semua itu tidak penting baginya.. yang paling penting, biar terucap dari mulut kekasihnya bahawa cintanya berbalas dan dia tidak bertepuk sebelah tangan. dan itulah kalimat teragung bagi dirinya" Jelas sang guru.

oh..begitu rupanya martabat cinta. jika luhur kasih kita padaNya, nescaya tiada kita mendurhaka sebarang suruhnya. erm.. Jika semua anggota badan yang diberikan Allah ini adalah untuk membuat taat dan beribadah, maka dia tak akan sekali-kali menggunakan anggota badan tersebut untuk berbuat maksiat.. agaknya itupun termasuk dalam martabat cinta...

"bahkan, kalau sudah benar-benar cinta meresap dalam jiwa, jika diminta untuk minum racun sekalipun, pasti tekak rela menelannya..." Sambung sang guru lagi.. "itulah martabat cinta teragung. Menyintai setulusnya. Merelai segalanya. Tidak kira susah atau payah, jika jiwa sudah menyinta, segala yang duka tetap dipandang suka.. walau pahit sekalipun ia tetap ditelan dengan gembira. asalkan yang ditelan itu sesuai dengan pintaNya.."

oh.. Patutlah ku lihat ramai yang bersusah payah mematuhi suruhan Agama. Bagi yang tua, langkah tetap di atur ke masjid, walaupun terpaksa bertongkat. bagi yang muda, rela meninggalkan hiburan walaupun itu zamannya.. bagi wanita, rela bertudung likup walaupun ramai yang mendedahkan rambut kerana kejelitaan katanya..

ku rasa mereka semuanya melakukan semua itu dengan rela, kerana rela itulah martabat cinta mereka...

Yang malu menyatakan cinta,kerana cintaku tak seberapa..

sumber : ustazshafiee

About The Author
Michi, that's my nickname. Im just an ordinary blogger. Searching for Mardhatillah. I'm hoping something. For those who knew me already, they will know what I looking for. Pray for my strenght and my success. I want to fly without wings... And I really what I think... (^_^) LuKLuK BaiDoa
Share This
Subscribe Here

0 comments:

 

Challenge Me!

Promote This Blog

Visitors

...::Lukluk Baidoa::..