Tuesday, October 23, 2012

Malam...

Demikianlah pemilik mutiara
Menyelindungkan resah di bait yang tersimpan
Menghirup udara nyaman
Melepaskan keluhan
kemudian seketika tenang...

"sayang banyak mana?"
"sayang sebanyak bintang di langit..."

Malam berlabuh
mempamerkan hiasan berkerlipan
keriangan cengkerik mula bersahutan
angin sepoi menyapa
menyipi lembut pipi
menghibur hati

terang si penyuluh
sang bulan yang satu itu
saparuh penuh
seakan dalam bingkaian
lukisan yang menakjubkan

suara kedengaran
zikir dialunkan
dalam sujud akhirku
membias gambaran
dua jalan

alhamdulillah atas kurniaan
setelah dinihari
disedari
malam tak panjang
begitu jua
kehidupan

Lukluk Baido'
23 Oktober 2012

Banyak benda yang bermain difikiran. Merenung bulan dan bintang memberikan satu gambaran bahawa sungguh indah ciptaan tuhan. Ditambahi dengan bunyi cengkerik membuatkan hati ini menjadi damai dan tenteram. Kenapa malam ini begitu indah? Monolog aku. Tanpaku sedari…

Sesungguhnya pada kejadian langit & bumi pada pertukaran malam & siang ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan & keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. Iaitu bagi orang-orang yang mengingati semasa mereka berdiri & duduk & semasa mereka berbaring mengiring. Mereka memikirkan kejadian langit & bumi sambil berkata " Wahai tuhan kami! Tidakkah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia. Maha suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka. Wahai Tuhan Kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya & orang-orang yang zalim itu tidak akan beroleh penolong pun. Wahai Tuhan Kami! Sesungguhnya kami telah mendengar segala penyeru (rasul) yang menyeru kepada iman. Katanya Berimanlah kamu pada tuhan kmu maka kami pun beriman. Wahai Tuhan Kami! ampunkanlah dosa-dosa kami & hapuskanlah daripada kami kesalahan kami & matikanlah kami bersama-sama orang-orang yang berbakti. Wahai Tuhan Kami! Berikanlah kepada kami pahala yang Engkau janjikan kepada kami melalui rasul-rasulMu & janganlah Engkau hina kami pada akhirat nanti. Sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji".

(Surah Ali-Imran ayat 190-194)

SubhanAllah! Aku mengambil surat pemberian Amsa pada petang tadi lalu ku buka untuk kali kedua. Aku meneliti maksud setiap perkataan dalam surat itu dan secara tiba-tiba mataku terpandang…

“ …. Aku cuba untuk memendamkannya tapi akhirnya aku tewas kerana aku tahu takdir tuhanku. Dosaku ibarat pasir di pantai dan umurku ibarat lilin yang dinyalakan api. Andai itu takdirnya aku bersyukur kerana aku tahu tuhan memberi apa yangku perlu dan bukan apa yang aku mahu” “Aku ingat janji tuhanku”

"Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada tuhannya yang tidak terlihat oleh mereka, mereka memperoleh ampunan dan pahala yang besar.Dan rahsiakanlah perkataanmu atau nyatakanlah.Sungguh, Dia Maha Mengetahui segala isi hati"

(Surah al-Mulk ayat 12-13)

Aku terus membaca surat itu lagi………

“ Aku seorang yang sukakan kebebasan. Dunia ini bagaikan syurga buat diriku. Aku leka dalam kenikmatan dunia tanpa aku sedari kebahagian yang hakiki hanyalah di syurga. Namun, keasyikanku hilang apabila aku bertemu dirinya. “

“Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, sekiranya mereka mengetahui”

(Surah Al-Ankabut ayat 64)

“ Aku cuba mendekati dirinya namun usahaku gagal kerna aku menganggap aku dan dirinya ibarat langit dan bumi dan aku sedar siapa diriku.”

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji adalah buat wanita yang keji ( pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)…”

(Surah Al Nur ayat 26)

“ …dan lalu aku ingin berubah menjadi baik kerana dia dan akhirnya aku lupa yang sebenarnya…………….”

Dari Amirul Mukminin Umar ibn Al-Khattab r.a. Beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

“Bahawasa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya kearah perkara yang ditujuinya itu”

“Tuhan berikan petunjuk-Mu. Tetapkan kesabaranku dalam mentaati-Mu. Jangan biarkan diri ku lalai dalam mengingati diri-Mu. Ya Rabb..”

“Tunjukkan kami jalan yang lurus iaitu jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepadanya, bukan pula jalan mereka yang sesat”

(Surah Al-Fatihah ayat 6-7)

“…dan aku tahu juga tuhanku itu perancangan terbaik buat diriku.. Aku pasrah dan redha. Aku tahu bukan dia yang menjadi keutamaan tapi hanya kepada tuhanku sahaja.”

“Sesungguhnya urusan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu Dia hanya berkata kepadanya, “ Jadilah! “Maka jadilah sesuatu itu”

(Surah Yassin ayat 82)

“…lalu aku pegang dengan janji tuhanku”

“Orang-orang beriman yang beriman dengan ayat-ayat kami, hanyalah orang-orang yang apabila diperingatkan dengannya (ayat-ayat kami), mereka menyungkur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhannya dan mereka tidak menyombongkan diri"

(Surah Sajadah ayat 15)

“Akhirnya aku tahu tuhan mahu menyucikan diriku dari segala dosa yang boleh melalaikanku kepada-Nya”

“Sungguh beruntung orang yang menyucikan diri (dengan beriman)”.

(Surah Al-Ala ayat 14)

“Sungguh, orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, untuk mereka disediakan surga Firdaus sebagai tempat tinggal”

(Surah Al-Kahf ayat 107)

Aku melipat kembali surat itu dan meletakkannya dalam Buku “ Aku hanyalah seorang Musafir”

About The Author
Michi, that's my nickname. Im just an ordinary blogger. Searching for Mardhatillah. I'm hoping something. For those who knew me already, they will know what I looking for. Pray for my strenght and my success. I want to fly without wings... And I really what I think... (^_^) LuKLuK BaiDoa
Share This
Subscribe Here

0 comments:

 

Challenge Me!

Promote This Blog

Visitors

...::Lukluk Baidoa::..